Kata Sambutan Irfan Dwidya Prijambada di HackteriaLab 2014

From Lifepatch - citizen initiative in art, science and technology
Jump to: navigation, search

Halaman ini berisi tentang sambutan dari Prof. Dr. Ir. Irfan Dwidya Prijambada, M.Eng. (Mikrobiologi, UGM) di Simposium HackteriaLab 2014 - Yogyakarta. Berikut dibawah ini merupakan kutipan dari kata sambutan Pak Irfan D. Prijambada.

SAMBUTAN PADA CITIZEN INITIATIVE IN ART AND SCIENCE SYMPOSIUM

Selamat pagi, assalamu’alaikum warahmatullahi wabakarakatuh, salam sejahtera.

Terima kasih saya sampaikan kepada Panitia CITIZEN INITIATIVE IN ART AND SCIENCE SYMPOSIUM yang telah memberikan kepada saya suatu kehormatan untuk menyampaikan pengenalan, “Introduction”, atas kerjasama yang belum, atau bahkan tidak, terlalu umum, yakni kerjasama antara seni dan sains. Kerjasama tidak umum antara kami, saya, teman-teman staf dan mahasiswa Jurusan Mikrobiologi Pertanian, Fakultas Pertanian, Universitas Gadjah Mada, yang bergumul di bidang sains dengan teman-teman yang aktif di bidang seni ini dimulai dengan keyakinan saya bahwa sains dan seni berinduk kepada satu induk yang sama, yakni kekaguman atas ciptaan Tuhan yang Maha Pencipta. Perbedaan antara ilmuwan dan seniman muncul karena pemeliharaan selanjutnya. Setelah lahirnya kekaguman kepada ciptaan Tuhan yang Maha Pencipta, ilmuwan diasuh oleh bapak yang sangat keras disiplinnya. Ketika ilmuwan ingin mengungkapkan kekagumannya kepada warna merah pada suatu bunga, maka bapak pengasuhnya akan menanyakan kenapa ia berwarna merah, bagaimana struktur kimia bahan penyebab warna merah tersebut, berapa kandungannya di setiap kilogram berat bunga, dan lain sebagainya. Pada sisi yang lain, seniman dibesarkan oleh bapak yang sangat sabar, sangat pengertian, semacam Bapak Tino Sidin yang sering mengajarkan ilmu lukis di kala saya masih kanak-kanak dulu. Ketika seniman ingin mengungkapkan kekagumannya kepada warna merah dari suatu bunga dengan ungkapan kata-kata semisal, “Bunga merah merekah seperti darah...”, meski warna merah bunga tersebut tidak seperti darah, dan juga bunga tersebut belum merekah, bapak yang sabar dan penuh pengertian itu memberikan apresiasi, “Bagus.... bagus sekali...”. Hal yang sama akan disampaikannya ketika seniman yang ingin mengungkapkan kekagumannya kepada gajah dan burung merpati, kemudian dia ungkapkan kekagumannya dalam bentuk gajah terbang dengan muka yang damai sedamai burung merpati. Meski terdapat perbedaan yang sangat besar diantara keduanya, ilmuwan dan seniman memiliki satu kesamaan penting, yakni keduanya harus KREATIF. Ketika pertama kali menggagas kerjasama ilmuwan-seniman ini, saya yang peneliti eksperimental tidak bisa membayangkan hasil yang akan diperoleh, tetapi saya meyakini akan adanya manfaat dari bertemunya dua sisi kreatif tersebut.


Gagasan kerjasama antara ilmuwan dan seniman yang muncul dalam benak saya tersebut kemudian mewujud ketika pada tahun 2007 beberapa seniman yang tergabung dalam kelompok HONF (House of Natural Fiber), Yogyakarta mengunjungi Laboratorium Mikrobiologi Pertanian, Fakultas Pertanian, Universitas Gadjah Mada untuk bernbincang-bincang tentang Bioteknologi. Jujur saja, sayapun sempat dibuat bingung oleh pertanyaan-pertanyaan dan pemahaman mereka yang sama sekali di luar dugaan saya. Perjumpaan ilmuwan seniman ini semakin sering terjadi dengan adanya kunjungan-kunjungan seniman mancanegara ke kelompok seniman HONF. Pada tahun 2009, Marc Dusseiller ketua organisasi Hackteria (hackteria.org), organisasi yang bermarkas di Switzerland dan sedang menyelenggarakan sebuah proyek kesenian yang berfokus pada biologi dan bersifat open source, memperkenalkan penggunaan kamera webcam sebagai mikroskop digital kepada para mahasiswa Jurusan Mikrobiologi Fakultas Pertanian Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta. Manfaat yang diperoleh mahasiswa, yang selalu mengalami kesulitan dalam pengamatan mikroskopi karena keterbatasan mikroskop yang dimiliki, menarik lebih banyak mahasiswa untuk bergabung dalam kerjasama ilmuwan-seniman.


Semangat menjadi semakin membara ketika pada tahun 2011 kerjasama ini menghasilkan penghargaan The Transmediale Award di Jerman atas seni instalasi yang diberi judul “Intelligent Bacteria – Saccharomyces cerevisiae”, yang menampilkan orkestra bunyi-bunyian yang dihasilkan oleh gas yang diproduksi oleh khamir Saccharomyces cerevisiae selama proses fermentasi alkohol. Pada tahun 2011 kerjasama berlanjut dengan seni instalasi biologi yang diberi judul “The Merapi Terraforming Project: Bringing Life and Art back to a Volcanic Disaster Zone” yang memanfaatkan rhizobakteri penambat nitrogen untuk mendukung kehidupan awal berupa tanaman leguminosa di lahan yang tertutup material hasil erupsi Gunung Merapi. Tanaman leguminosa yang digunakan ditanam oleh mahasiswa-mahasiswa dari kelompok PERMAHAMI (Perhimpunan Mahasiswa Mikrobiologi), Fakultas Pertanian, Universitas Gadjah Mada di suatu bangunan arsitektural yang didesain oleh para mahasiswa dari Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Gadjah Mada. Seni instalasi yang melibatkan masyarakat di sekitar lokasi erupsi Gunung Merapi membuka peluang jangkauan sosial dari kerjasama ilmuwan-seniman yang telah dirintis.


Jangkauan sosial dari kerjasama ilmuwan-seniman yang kemudian dimotori oleh para mahasiswa yang tergabung dalam PERMAHAMI dan kelompok seniman Lifepatch, yang merupakan bentuk baru dari aktivis-aktivis dari HONF, menjadi semakin semarak ketika mereka melalukan kegiatan bersama berupa workshop pembuatan silase dan pengomposan, serta ekspedisi Jogja River Project. Kerjasama PERMAHAMI-Lifepatch kemudian menghasilkan BioArtnergy, suatu pameran seni instalasi terkait bioenergi yang diselenggarakan di Jogja National Museum pada tahun 2012. Bioartnergy 2012 BioArtnergy ini memperluas jaringan kerjasama ilmuwan-seniman karena mendapat dukungan dari berbagai keluarga mahasiswa di lingkungan Fakultas Pertanian, Universitas Gadjah Mada, seperti Imagro dari Jurusan Budidaya tanaman, Fakultas Pertanian UGM, KMSEP dari Jurusan Sosial Ekonomi, Fakultas Pertanian UGM, dan IMHPT dari Jurusan Perlindungan Tanaman, Fakultas Pertanian UGM serta beberapa kelompok seniman seperti Otakatik Creative Workshop, Pilar and Friends, dan Bright Idea. BioArtnergy 2012 kemudian diikuti dengan BioArtnergy#02 yang diselenggarakan pada tahun 2013 dan mendapatkan dukungan yang makin luas dengan bergabungnya, KMIP dari Jurusan Perikanan, Fakultas Pertanian UGM, Archaea (Himpunan Mahasiswa Mikrobiologi ITB) dan NanoWorld Indonesia (himpunan mahasiswa penggiat teknologi nano Indonesia) dari sisi ilmu dan Teater Bumi, Sanggar Simpay, Arsci, serta Galih dan Febfi, seniman perseorangan dari Jurusan Seni Rupa ISI (Institut Seni Indonesia).


Saya berharap bahwa kerjasama ilmuwan-seniman ini makin mengasah kreativitas kita dan membawa makin banyak kemanfaatan bagi masyarakat. Selamat bersimposium. Wassalamu”alaikum warahmatullahi wabarakatuh.