Public Spirits

From Lifepatch - citizen initiative in art, science and technology
Jump to: navigation, search

Teks diambil dari Situs Resmi Center for Contemporary Art Ujadowski Castle, Warszawa, Polandia

Poster Publikasi Pameran Public Spirits

Tentang Public Spirits

Pameran Public Spirits yang diadakan di Centre for Contemporary Art Ujazdowski Castle Warsawa - Polandia 22 September 2016 sampai 8 Januari 2017 adalah respon artistik untuk pengalaman globalisasi di wilayah yang sekarang terjadi beragam bentrokan, kadang-kadang karena tradisi yang bertentangan, pertentangan kepentingan geopolitik, serta demokratisasi dari rezim otoriter. Ini adalah cerita tentang kegiatan berbagai komunitas, yang dapat melengkapi atau bertindak sebagai tandingan untuk sejarah masyarakat dan bangsa.

Seniman dari Asia Tenggara, Cina daratan, dan Taiwan memanfaatkan kekuatan visi puitis atau keterlibatan politik, bekerja dengan memori serta melalui kegiatan kelompok untuk memohon roh publik hilang (mis karena proses modernisasi) atau mereka yang belum tiba. Mereka memberikan suara kepada kelompok yang diabaikan dalam narasi politik atau sejarah. Mereka sering masyarakat berdasarkan obligasi yang benar, berbagi pengalaman atau sejarah. Bahkan jika mereka fana - seperti kelompok skuter membentuk koreografi bersama di jalan yang sibuk atau komunitas yang berasal dari inspirasi metafora dari embun - mereka adalah alternatif untuk kekuatan ekonomi dan geopolitik yang dominan.

Politik, konteks ekonomi serta sosial di thisthese kelompok lokal wilayah Asia bertindak sebagai titik tolak untuk musyawarah tentang fungsi seni kontemporer di dunia global. Ini adalah satu lagi - setelah pameran Kurz / DUST / غبار dan El Hadji Sy. Pada awalnya saya pikir saya menari - presentasi perspektif non-Barat pada seni global dalam program dari Centre for Contemporary Art Ujazdowski Puri.

Pameran Public Spirits adalah hasil dari proyek penelitian oleh Taiwan kurator Meiya Cheng mengenai kegiatan seni bagi masyarakat dan masyarakat dari negara-negara Asia Tenggara, Cina daratan, serta Taiwan.

Deskripsi Acara

Seniman diundang untuk berpartisipasi dalam pameran mengusulkan revisi penting dari sejarah dan tradisi budaya negara mereka. Mereka mengungkap mekanisme kewenangan, melihat narasi sering terpinggirkan dari minoritas, dan mereka yang beralih ke masyarakat tidak resmi sebagai gantinya. Mereka mengungkapkan latar belakang politik dan sosial kondisi yang sangat beragam dari realitas kontemporer negara-negara Asia Tenggara - Thailand saat monarki memerintah de facto oleh militer junta, sementara Vietnam dan Kamboja terus berjuang dengan masa lalu komunis dan wacana sejarah otoriter. Singapura adalah sebuah negara kota, yang kini merayakan lima puluh tahun kemerdekaan; dari sebuah desa nelayan miskin itu telah menjadi, meskipun kurangnya sumber daya alam, salah satu negara terkaya di dunia dengan pemerintah yang demokratis dan politik yang melihat ke masa depan.

kontrol sosial yang kuat dari penduduk dan tekanan politik dalam kehidupan publik menjaga isu kebebasan berbicara dan agama serta pengucilan sosial dari datang ke kedepan. Besar kekayaan ketimpangan dan kesenjangan antara gaya hidup tradisional dan kehidupan kota yang sangat besar. debat publik terbuka, mengembangkan visi bersama tentang masa depan, dan revisi kisah sejarah yang dominan cenderung sangat sulit, jika tidak mustahil. Proses modernisasi di banyak negara Asia didasarkan pada pemerintah sanksi etnis, ras, bahasa, dan perbedaan agama. Mereka telah berulang kali menjadi dasar bagi pengecualian atau pengusiran kelompok tertentu atau bahkan penggunaan yang sistematis dan melembaga kekerasan (misalnya aturan berdarah Khmer Merah di Kamboja). Naik turunnya rezim militer yang otoriter dan monarki di Taiwan, Malaysia, Indonesia, dan Thailand merupakan salah satu topik yang dibahas dalam pameran.

Instalasi dan karya video dari Vandy Rattana dan Vuth Lyno dari Kamboja serta artis Thai Sutthirat Supaparinya menggambarkan dampak dari pemerintah berdasarkan kekerasan dan kegiatan aparat dari otoritas nasional dari sudut pandang individu dan kelompok informal. Proyek-proyek interdisipliner dilakukan oleh kolektif seni Art Buruh dari Kota Ho Chi Minh (Vietnam) dan lifepatch dari Yogyakarta (Indonesia) yang didirikan pada survei sosial jangka panjang yang dilakukan di antara masyarakat lokal. Kerjasama dengan kelompok-kelompok lokal dan keterlibatan proyek bersama didasarkan sebagian besar pada hubungan pribadi dan bertujuan untuk menciptakan jaringan kontak dan struktur kekuatan alternatif. Berkat kolektif seperti, struktur nasional, di mana warga tidak selalu diizinkan partisipasi dalam politik, yield untuk masyarakat politik bertindak dalam kerangka masyarakat akar rumput.

Kurator

Meiya Cheng (b. 1975) adalah kurator independen yang tinggal dan bekerja di Taipei. Dia mengkuratori pameran : Augmenting the World (6th Taipei Digital Art Festival, International Section, 2011), Trading Futures (with PaulineYao, TCAC, 2012), 6th Queens International (with Hitomi Iwasaki, Queens Museum, New York, 2013), The Great Ephemeral (with the team of New Museum, New York, 2015). Sejak 2009, ia telah berpartisipasi dalam penciptaan Taipei Contemporary Art Center dan selama 2012-2014 dia bertindak sebagai Ketua dari Contemporary Arts Center Association Taipei. Cheng tertarik dalam pembentukan jaringan akar rumput dan komunitas independen di dunia seni. Baginya, kerja sama tim adalah rumus membimbing, terus dianalisis, dan alternatif cara kelembagaan memproduksi seni.

Asisten Kurator

  • Karolina Marcinkowska
  • Po Shun Chuang

Koordinator

  • Aleksandra Knychalska
  • Joanna Manecka

Seniman

  • Chen Szu Han (Taiwan),
  • Teng Chao-Ming (Taiwan),
  • Liu Ho Jang (Taiwan),
  • Hsu Che Ju (Taiwan),
  • Chia-Wei Hsu (Taiwan),
  • Kwan Sheung Chi (Hong Kong),
  • Chen-Yu Mao (China), Zhou Tao (China),
  • Art Labor (Vietnam),
  • Dinh Q. Lê (Vietnam),
  • UuDam Tran Nguyen (Vietnam),
  • Charles Lim (Singapore),
  • Ho Rui An (Singapore),
  • Agung Kurniawan (Indonesia),
  • lifepatch (Indonesia),
  • Vuth Lyno (Cambodia),
  • Vandy Rattana (Cambodia),
  • Sutthirat Supaparinya (Thailand),
  • Orawan Arunrak (Thailand),
  • Maung Day (Myanmar/Burma),
  • Jen Liu (USA)

Susunan Acara

Screen Green - Performans lecture oleh Ho Rui An (Singapore)

  • Hari/Tanggal : 18 September 2016
  • Tempat : Gedung Laboratorium
  • Waktu : 7:00 PM

Acara ini bersifat bebas biaya

Pembukaan pameran Public Spirit

  • Hari/Tanggal : 22 September 2016
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 7:00 PM

Tamu : Curator Meiya Cheng (Taiwan), Chen Szu Han (Taiwan), Hojang Liu (Taiwan), Art Labor: Truong Cong Tung and Tran Quynh Anh (Vietnam), Ho Rui An (Singapore), lifepatch: Adhari Donora (Indonesia), Sutthirat Supaparinya (Thailand) Acara ini bersifat bebas biaya

Pertemuan terbuka dan diskusi dengan para seniman yang berpartisipasi dalam pameran Public Spirits

  • Hari/Tanggal : 23 September 2016
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 4:00-7:00 PM
  • Pembicara : Art Labor, Chen Szu Han, Liu Hojang / gallery space: Jarai Dew Hammock Café, Sutthirat Supaparinya, lifepatch, Orawan Arunrak / gallery space: Novel Without a Name, No, David! - Banned Children Books

Acara ini bersifat bebas biaya

Tour dengan Kurator Meiya Cheng dalam Bahasa Inggris

  • Hari/Tanggal : 24 September 2016
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 3:00 PM

Masuk gratis, daftar di pintu masuk CCA

Tour dengan Asisten Kurator Karolina Marcinkowska

  • Hari/Tanggal : 24 September 2016
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 4:00 PM

Masuk gratis, daftar di pintu masuk CCA

Akhir pekan di Galeri Warsawa, Tour dengan Kurator Meiya Cheng dalam Bahasa Inggris

  • Hari/Tanggal : 25 September 2016
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 3:00 PM

Masuk gratis, daftar di pintu masuk CCA

Akhir pekan di Galeri Warsawa, Tour dengan Asisten Kurator Karolina Marcinkowska

  • Hari/Tanggal : 25 September 2016
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 4:00 PM

Masuk gratis, daftar di pintu masuk CCA

Program Film Spesial I :

  • Hari/Tanggal : 25 September 2016
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 6:30 PM
  • Perfumed Nightmare, 1977
  • Kidlat Tahimik (Philippines, b. 1942)
  • 16mm transferred to video, 93 min. Dalam Tagalog and Inggris dengan Subtitle Polandia
  • This is Honda, 1962
  • Honda Motor and Nichiei Science Film Studio (Jepang)
  • 35mm ditransfer ke video, 32 min. Bahasa Jepang dengan subtitle Bahasa Inggris
  • Courtesy of Science Film Museum, Japan

Seni dari perspektif oleh... Tour oleh asisten kurator Karolina Marcinkowska

  • Hari/Tanggal : 29 September 2016
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 6:00 PM

Masuk gratis, daftar di pintu masuk CCA

Tour dalam Bahasa Inggris

  • Hari/Tanggal : 8 Oktober 2016
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 3:00 PM

Masuk gratis, daftar di pintu masuk CCA

Tour dalam Bahasa Polandia

  • Hari/Tanggal : 8 Oktober 2016
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 6:00 PM

Masuk gratis, daftar di pintu masuk CCA

Seni dari perspektif oleh... Tour oleh Jakub Królikowski, the Five Flavours Film Festival organizer

  • Hari/Tanggal : 20 Oktober 2016
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 6:00 PM

Masuk gratis, daftar di pintu masuk CCA


Program Film Spesial II :

  • Hari/Tanggal : 30 Oktober 2016
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 6:30 PM
  • Ajantrik, 1958
  • Ritwik Ghatak (India, 1925-1976)
  • 35mm ditransfer ke video, 104 min. Bahasa Bengali dengan subtitle Polandia.
  • Hari/Tanggal : 30 Oktober 2016
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 8:30 PM
  • Gomashta, 1992
  • Engineer Latif (Afghanistan, b. 1950)
  • 35mm ditransfer ke video, 90 min. Dalam Bahasa Dari dengan subtitle Polandia
  • Courtesy of the artist and Afghan Film Archive

Program Film Spesial III :

  • Hari/Tanggal : 18 Desember 2016
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 6:30 PM
  • Can Dialectics Break Bricks?, 1973
  • René Viénet (France, b. 1944)
  • 35mm ditransfer ke video, 83 min. Dalam Bahasa Perancis dengan subtitle Polandia
  • Courtesy of the artist
  • Hari/Tanggal : 18 Desember 2016
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 9:00 PM
  • Red Detachment of Women, 1970
  • Pan Wenzhan (China, b. 1924), Fu Jie (China, b. 1930)
  • 35mm ditransfer ke 16mm, 105 min. Dalam Bahasa Cina dengan subtitle Inggris
  • Courtesy of Arsenal
  • Hari/Tanggal : 8 Januari 2017
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 6:30 PM
  • Amphibian Man, 1962
  • Vladimir Chebotaryov (Soviet Union, 1921-2010), Gennadi Kazinsky (Soviet Union, 1910-1983)
  • 35mm ditransfer ke video, 97 min. Dalam Bahasa Rusia dengan subtitle Polandia
  • Hari/Tanggal : 8 Januari 2017
  • Tempat : CCA
  • Waktu : 8:15 PM
  • A.K.A. Serial Killer, 1969
  • Masao Adachi (Japan, b. 1939)
  • 35mm transferred to video, 86 min. In Japanese with Polish subtitles
  • Courtesy of Adachi Screening Committee

Partisipasi Lifepatch dalam Public Spirits

Dalam Public Spirits, Lifepatch diwakili oleh Adhari Donora berpartisipasi sebagai salah satu seniman yang menampilkan sebuah karya berjudul Bedil.

Bedil

Instalasi Bedil di ArtJog 8 sedang digunakan oleh pengunjung
Tampilan permainan Bedil

Bedil adalah sebuah instalasi interaktif dalam bentuk sebuah permainan tembak - tembakan (bedil - bedilan). Instalasi ini ditampilkan di pameran ArtJog 8, 2015 yang berlangsung di Taman Budaya Yogyakarta.

Abstrak

Bedil merupakan permainan yang memberikan kesempatan bagi pengunjung untuk berperan sebagai penumpas kejahatan di Yogyakarta pada tahun 2044. Pengunjung mendapatkan sebilah senjata untuk dapat menghancurkan para oknum yang diduga kuat telah berperan dalam kehancuran infrastruktur kota Yogyakarta di masa depan. Pengunjung dapat bermain sendiri atau (lebih diutamakan) bermain bersama dengan pengunjung lain untuk menuntaskan permainan ini. Instalasi ini mencoba menampilkan permasalahan perkembangan kota dalam sebuah permainan yang memberikan pengalaman dalam bentuk fisik dan virtual kepada para pengunjung.

Tim

Instalasi ini dihasilkan melalui kolaborasi antar anggota Lifepatch yaitu:

dan dukungan besar dari:

Jalan Cerita

Salah satu senjata mainan yang digunakan dalam karya Bedil

Berikut jalan cerita dari permainan Bedil: Pada tahun 2044 di sebuah kota bernama Yodhyakarta, Tikus Marakus seorang milyarder muda tanpa bakat mencoba mengambil alih kekuasaan kota. Dia mencuri teknologi - teknologi yang dikembangkan oleh Prof. Ir. Mpus Kalkulus, M.Sn. dan menggunakan teknologi tersebut untuk ambisi pribadinya. Salah satu teknologi yang dia gunakan adalah Dupa Penyebar Lupa yang menyebabkan semua warga kota lupa terhadap keindahan kotanya dan menurut pada perintah Tikus Marakus. Untunglah masih ada satu vaksin tersisa sehingga Prof. Ir. Mpus Kalkulus, M.Sn. terbebas dari pengaruh Dupa Penyebar Lupa. Sebelum Tikus Marakus melangsungkan aksi terakhirnya yaitu mengubah kota Yodhyakarta menjadi lautan beton, Prof. Ir. Mpus Kalkulus, M.Sn. mengembangkan teknologi baru berupa Benalu Masa Lalu untuk membawa beberapa warga dari masa silam di tahun 2015 ke masa suram di 2044. Warga yang belum terkena pengaruh Dupa Penyebar Lupa diberikan Senjata Peringkus Tikus, senjata mainan yang dikembangkan khusus oleh Prof. Ir. Mpus Kalkulus, M.Sn. untuk melawan Tikus Marakus serta teknologi yang disalahgunakannya. Dalam waktu yang tersisa, warga harus menghentikan aksi busuk dan akal bulus Tikus Marakus.

Walau telah berupaya keras, Prof. Ir. Mpus Kalkulus beserta warga masa silam tidak dapat menghentikan aksi busuk dan akal bulus Tikus Marakus. Menyadari kekalahannya, Prof. Ir. Mpus Kalkulus, M.Sn. menggunakan Benalu Masa Lalu untuk kembali ke masa silam di tahun 2015 untuk mencoba mencegah masalah sebelum menjadi masalah.

Dokumentasi Foto

Berikut dokumentasi foto karya Bedil di pameran Art Jog 8 yang berlangsung di Taman Budaya Yogyakarta:

Dokumentasi Video Karya Bedil di Art Jog 8

Dokumentasi foto sesi Meet The Artist di pameran Art Jog 8 tanggal 14 Juni 2015:

Dokumentasi Desain dalam permainan Bedil di pameran Art Jog 8:


Dokumentasi Video

Dokumentasi Foto

Public Spirits CCA Warsaw 01.jpg Public Spirits CCA Warsaw 02.jpg

Public Spirits CCA Warsaw 14.jpg Public Spirits CCA Warsaw 03.jpg

Public Spirits CCA Warsaw 04.jpg Public Spirits CCA Warsaw 08.jpg

Public Spirits CCA Warsaw 12.jpg Public Spirits CCA Warsaw 05.jpg

Public Spirits CCA Warsaw 06.jpg Public Spirits CCA Warsaw 07.jpg

Public Spirits CCA Warsaw 09.jpg Public Spirits CCA Warsaw 10.jpg

Public Spirits CCA Warsaw 11.jpg Public Spirits CCA Warsaw 13.jpg

Public Spirits CCA Warsaw 15.jpg Public Spirits CCA Warsaw 16.jpg

Referensi dan Pranala Luar